Petunjuk Pendaftaran Seleksi CPNS Nasional Tahun 2018

Pendaftaran CPNS 2018 melalui link http://sscn.bkn.go.id sudah dimulai hari ini Rabu 26 September 2018. Link http://sscn.bkn.go.id sebagai situs resmi pendaftaran CPNS 2018 ada panduan lengkap untuk mendaftar CPNS 2018 seperti mencari formasi CPNS 2018, alur mendaftar hingga format dokumen untuk pendaftaran CPNS 2018.

Berikut dirangkum tahapan pendaftaran CPNS Tahun 2018 yang tersedia di http://sscn.bkn.go.id

Buat Akun SSCN

  • Akses portal pendaftaran di https://sscn.bkn.go.id.
  • Pilih menu Registrasi
  • Isi alamat email aktif, password akun portal SSCN, dan CAPTCHA.
  • Isi data Nomor Induk Kependudukan (NIK), Nomor KK atau NIK Kepala Keluarga.
  • Unggah pas foto size minimal 120 kb, dan max 200 kb.
  • Cetak kartu informasi akun SSCN 2018.

Cetak kartu pendaftaran

  • Login ke portal menggunakan akun yang sudah dibuar.
  • Unggah foto diri memegang KTP dan kartu (selfie)
  • Lengkapi biodata
  • Pilih instansi, formasi, jabatan sesuai kualifikasi pendidikan
  • Lengkapi data pada form yang tersedia
  • Unggah dokumen sesuai persyaratan instansi
  • Cek kembali isian yang telah dilengkapi pada form Resume
  • Cetak kartu pendaftaran SSCN 2018

Pelamar harus memastikan ukuran file yang diunggah tidak melebihi dari batasan masing-masing dokumen dan jenis file harus sesuai ketika mengunggah dokumen persyaratan dalam aplikasi SSCN. Informasi dari situs SSCN menyebutkan, dokumen yang sudah diunggah tidak dapat diunggah ulang. Berikut dokumen dan ukuran maksimalnya:

  • Scan pas foto berukuran maksimal 200kb, dengan tipe file jpeg atau jpg.
  • Scan swafoto (memegang KTP dan Kartu Informasi Akun) berukuran maksimal 200kb, dengan tipe file jpeg atau jpg.
  • Scan kartu tanda penduduk berukuran maksimal 200kb, dengan tipe file jpeg atau jpg.
  • Scan surat lamaran berukuran maksimal 300kb, dengan tipe file pdf.
  • Scan ijazah berukuran maksimal 700kb, dengan tipe file pdf.
  • Scan transkrip berukuran maksimal 500kb, dengan tipe file pdf.
  • Scan dokumen lainnya maksimal 700kb, dengan tipe file pdf.
  • Oleh karena itu, pelamar harus berhati-hati ketika mengunggah dokumen dan memastikan kesesuaian dokumen dengan persyaratan.

Bagi pelamar, sebaiknya melakukan pengecekan ulang kembali sebelum melakukan proses upload dokumen.

 BUKU PETUNJUK PENDAFTARAN SSCN 2018

CONTOH SURAT LAMARAN CPNS TANGGAMUS 2018

 

Hj. DEWI HANDAJANI dan Hi. AM. SYAFI’I RESMI SEBAGAI BUPATI DAN WAKIL BUPATI TANGGAMUS 2018-2023

Bandar Lampung –Hj. Dewi Handajani, SE., MM., dan Hi. AM. Syafi’I, S.Ag. resmi dilantik sebagai Bupati dan Wakil Bupati Tanggamus Periode 2018-2023. Pelantikan dilakukan oleh Gubernur Lampung M. Ridho Ficardo, di Balai Keratun Komplek Kantor Gubernur Lampung, Kamis (20/9). Pelantikan tersebut dilaksanakan bersamaan dengan pelantikan Loekman Djoyosoemarto, sebagai Bupati Lampung Tengah.

Pelantikan sendiri dilaksanakan berdasarkan SK Mendagri Nomor 131.18-6061 Tahun 2018 tentang Pengangkatan Bupati Tanggamus Provinsi Lampung atas nama Dewi Handajani dan Nomor 132.18-6062 Tahun 2018 tentang Pengangkatan Wakil Bupati Tanggamus Provinsi Lampung atas nama  AM. Syafi’I, tertanggal 14 September 2018. Adapun pelantikan dilakukan dengan prosesi Upacara Pengambilan Sumpah Jabatan kepada kedua Kepala Daerah tersebut.

Gubernur Ridho dalam sambutannya usai pelantikan, mengucapkan selamat kepada Bupati Lampung Tengah serta Bupati dan wakil Bupati Tanggamus. “Saya ucapkan selamat atas dilantiknya Pak Loekman Djoyosoemarto sebagai Bupati Lampung Tengah, juga kepada Ibu Dewi Handajani dan Bapak AM. Syafi’i sebagai Bupati dan Wakil Bupati Tanggamus. Semoga dapat menjalankan amanah dengan sebaik-baiknya sehingga dapat memberikan kesejahteraan bagi rakyat Lampung, khususnya yang berada di Kabupaten Lampung Tengah dan di Tanggamus,” ucap Ridho.

Selain dari itu, Gubernur juga menyatakan, bahwa pelantikan Bupati dan Wakil Bupati kali ini memiliki makna yang dalam serta catatan sejarah, baik bagi Provinsi Lampung maupun bagi Kabupaten Lampung Tengah dan Kabupaten Tanggamus.

Lebih lanjut Gubernur mengatakan bahwa Kabupaten Tanggamus selain memiliki potensi yang sangat besar, juga memiliki PR pembangunan yang harus segera diselesaikan, yakni pembangunan Kawasan Industri Maritim.

“Pembangunan kawasan maritim tersebut merupakan kerja bersama dan kordinasi antara pemerintah provinsi, pemerintah pusat serta pemerintah daerah kabupaten Tanggamus. Dengan adanya Kawasan tersebut Gubernur Ridho berharap dapat membantu mengentaskan kemiskinan yang ada di Kabupaten Tanggamus, salah satunya dengan terbukanya lapangan kerja,” kata Gubernur.

Pelantikan Bupati yang berlangsung khidmat tersebut juga dihadiri oleh Ketua MPR RI Zulkifli Hasan, Jaksa Agung Muhammad Prasetyo, Wakil Gubernur Lampung Bachtiar Basri, Forkopimda Provinsi Lampung, Bupati/Walikota Se-Provinsi Lampung, Forkopimda Kabupaten Tanggamus dan Lampung Tengah, Jajaran Pejabat Pemprov Lampung, Jajaran Pejabat Pemkab Tanggamus dan Lampung Tengah, serta para Undangan. (Kominfo-Tim)

 

SIARAN PERS KEMENTERIAN PANRB TENTANG FORMASI KHUSUS CPNS 2018

SIARAN PERS KEMENTERIAN PANRB
7 SEPTEMBER 2018 – 469/HUMAS-MENPANRB/2018

Formasi Khusus CPNS 2018, dari Atlet Berprestasi hingga eks Honorer K-II

JAKARTA – Rekrutmen Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) 2018 dilakukan melalui dua jalur, yakni formasi umum dan formasi khusus. Berdasarkan Peraturan Menteri PANRB No. 36 tentang Kriteria Penetapan Kebutuhan PNS dan Pelaksanaan Seleksi CPNS tahun 2018, formasi khusus terdiri dari lulusan terbaik (_cumlaude_), penyandang disabilitas, putra-putri Papua dan Papua Barat, diaspora, olahragawan berprestasi internasional, serta tenaga pendidik dan tenaga kesehatan eks tenaga honorer kategori II yang memenuhi persyaratan.

Berdasarkan Permen PANRB tersebut, instansi pemerintah pusat wajib mengalokasikan minimal 10 persen untuk sarjana lulusan terbaik (_cumlaude_), sedangkan instansi daerah minimal 5 persen dari total alokasi yang ditetapkan. Pelamar merupakan lulusan perguruan tinggi maupun program studi terakreditasi A/unggul pada saat kelulusan.

Sedangkan untuk penyandang disabilitas, setiap instansi wajib mengalokasikan formasi jabatan, persyaratan, jumlah, dan unit penempatan yang dapat dilamar oleh penyandang disabilitas. Untuk instansi pusat minimal dua persen, dan untuk daerah minimal satu persen.

Untuk pelamar diaspora, yang baru pertama kali dilakukan, dialokasikan untuk formasi jabatan peneliti, dosen, dan perekayasa. Untuk formasi ini, pendidikan minimal S-2, kecuali untuk perekayasa, yang dapat dilamar dari lulusan S-1. “Diaspora merupakan formasi khusus yang dibuka pertama kali tahun 2018 ini,” ujar Deputi Sumber Daya Manusia Aparatur (SDMA) Kementerian PANRB Setiawan Wangsaatmadja.

Formasi khusus yang sempat menyita perhatian masyarakat seusai Asian Games adalah atlet berprestasi internasional. Dalam hal ini, pelaksanaannya dikoordinasikan oleh Menpora, dan merujuk pada ketentuan Permenpora No. 6/2018 tentang Persyaratan dan Mekanisme Seleksi, dan Pengangkatan Olahragawan Berprestasi Menjadi CPNS tahun 2018.

Formasi khusus keenam dalam penerimaan CPNS tahun 2018 adalah tenaga pendidik dan tenaga kesehatan dari eks tenaga honorer kategori II (THK-II) yang memenuhi syarat. Berdasarkan Permen PANRB No. 36/2018, THK-II itu harus terdaftar dalam database Badan Kepegawaian Negara (BKN), dan memenuhi persyaratan seperti ketentuan UU ASN, PP 48/2005 dan terakhir diubah menjadi PP No. 56/2012, UU No. 14/2005 bagi tenaga pendidik, dan UU No. 36/2014 bagi tenaga kesehatan. Tercatat ada 13.347 orang di dalam database BKN.

Setiawan menambahkan, selain persyaratan tersebut, usia pelamar paling tinggi 35 tahun pada tanggal 1 Agustus 2018, dan masih aktif bekerja secara terus-menerus sampai saat ini. Bagi tenaga pendidik, minimal berijazah S-1, dan untuk tenaga kesehatan, minimal harus berijazah Diploma III, yang diperoleh sebelum pelaksanaan seleksi THK-II pada tanggal 3 November 2013. Selain memiliki KTP, pelamar juga harus memiliki bukti nomor ujian THK-II pada tanggal 3 November 2013 tersebut.

Khusus untuk eks THK-II, mekanisme/sistem pendaftaran dilakukan tersendiri di bawah koordinasi BKN. “Pendaftar dari eks THK-II yang telah diverifikasi dokumennya wajib mengikuti seleksi Kompetensi Dasar (SKD) dan tidak ada Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) bagi eks THK-II. “Pengalaman kerja selama minimal 10 tahun dan terus menerus menjadi tenaga pendidik dan tenaga kesehatan dari eks honorer K-II ditetapkan sebagai pengganti SKB,” imbuh Setiawan mengutip Permen PANRB No. 36/2018. (HUMAS MENPANRB)

Adaptasi Ekonomi Digital, Menkominfo Harapkan Mastel (Masyarakat Telematika) Lebih Progresif

Jakarta, Kominfo – Kehadiran Unicorn Indonesia Gojek, Tokopedia, Traveloka dan Bukalapak serta pemain baru digital dalam bentuk start up membawa tantangan tersendiri bagi industri telekomunikasi. Selain menambah angka ekonomi digital Indonesia, juga mendorong industri telekomunikasi mengadaptasi proses bisnis yang ada.

 

 

Oleh karena itu, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyarakan pengurus dan anggota Masyarakat Telematika agar senantiasa membuat program kerja yang lebih progresif. “Siapapun pengurusnya, yang paling penting diharapkan ProgramMastel yang akan dijalankan adalah program yang kekinian, fresh dan progresif,” pesannya dalam Musyawarah Nasional Masyarakat Telematika Indonesia IX Tahun 2018, di Telkom Landmark Tower, Jakarta, Kamis (12/4/2018) siang.

Menteri Rudiantara mengharapkan industri telekomunikasi bisa beradaptasi dengan perkembangan ekonomi digital. “Ekonomi digital Indonesia ditargetkan paling tinggi se-Asean pada tahun 2020. Industri telekomunikasi pun akan segera disusul oleh para start-up bidang digital ini apabila tidak memiliki perubahan signifikan bisnis prosesnya,” kata

Menteri Kominfo menekankan kembali paradigma connecting the dots yang selama ini menjadi Visi kerja Mastel. Menurutnya beberapa rencana Pemerintah selaras dalam menghubungkan titik-titik wilayah Indonesia yang belum terkoneksi dengan internet. Kebijakan yang dimaksud adalah backbone broadband Proyek Palapa Ring sampai High Throughput Satellites (HTS) yang akan segera diimplementasikan melalui KPBU akhir tahun ini.

“Kita punya rencana pita lebar dari PPI (Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika) yang kita coba implementasi secepat mungkin. Backbone Broadband yang secara bisnis tidak visible, Pemerintah bantu hingga saat ini Paket Barat telah selesai,” jelasnya.

Menteri Rudiantara mengilustrasikan paradigma masyarakat Indonesia yang harus mulai diubah sejak di bangku sekolah. Menurutnya murid sekolah SD, SMP, maupun SMA selama ini diajarkan teori untuk dihafal. Ke depan mereka harus diberikan contoh kasus untuk dipecahkan dan dicarikan solusi dengan mesin pencari internet. Pemerintah pun akan terus mendorong pembangunan infrastruktur yang progresif demi mewujudkan cita-cita ini.

“Nantinya dengan High Throughput Satellites, kecepatannya bisa sampai 10 MBps. Seperti 5 tahun lalu kita bilang 2 MBps, kalau sekarang kan pada komplain dibilangnya lemot,” tambahnya.

Selain itu, dalam bidang layanan publik akan diberlakukan online single submission untuk mereformasi sistem administrasi di Indonesia. Dalam bidang kesehatan (Medical Report) hingga perizinan yang terintegrasi dari pusat ke daerah. Menteri Rudiantara menyebut hal itu sebagai leapfrog dari pemerintahan yang terus mendorong pembangunan perekonomian digital.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengapresiasi Munas Mastel tahun 2018 yang mengambil topik perubahan ke arah digital. “Keuntungan platform digital yaitu munculnya model-model bisnis baru tidak lepas dari kemampuan para inovator untuk merancang strategi lewat platform digital,” tutur nya sebelum meresmikan pembukaan Munas Mastel ke-9.

Dalam kesempatan yang sama, hadir Sekretaris Jenderal Kementerian Kominfo Farida Dwi Cahyarini bersama Direktur Jenderal SDPPI Ismail dan berbagai stakeholder lainnya seperti Staf Ahli Bidang Inovasi dan Daya Saing Kemendikbud Ananto Kusuma Seta, dan Ketua Umum Mastel periode 2015-2018 Kristiono.

Repost News.

Source: https://kominfo.go.id/content/detail/12879/adaptasi-ekonomi-digital-menkominfo-harapkan-mastel-lebih-progresif/0/berita_satker